Khazanah Risalah Jihad (1)

بسم الله الرحمن الرحيم
QAAIBAwMCBAQEBAQDCQEAAAECAwAEEQUSIRMxBiJBURRhcYEHIzKRFaHB Khazanah Risalah Jihad (1)
Risalah Jihad (1)
Segala puji bagi Allah Rabbul 'alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba'du:
Berikut pembahasan perihal jihad, semoga Allah Subhaanahu wa Ta'ala mengakibatkan penyusunan risalah ini lapang dada karena-Nya dan bermanfaat, Allahumma aamin.
Pengantar
Allah Subhanahu wa Ta’ala mensyariatkan berjihad di jalan-Nya untuk meninggikan kalimat-Nya, membela agama-Nya, dan menyingkirkan musuh-musuh-Nya. Dia juga mensyariatkan jihad sebagai ujian bagi hamba-hamba-Nya sebagaimana firman-Nya,
ذَلِكَ وَلَوْ يَشَاءُ اللَّهُ لانْتَصَرَ مِنْهُمْ وَلَكِنْ لِيَبْلُوَ بَعْضَكُمْ بِبَعْضٍ وَالَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَلَنْ يُضِلَّ أَعْمَالَهُمْ سَيَهْدِيهِمْ وَيُصْلِحُ بَالَهُمْ وَيُدْخِلُهُمُ الْجَنَّةَ عَرَّفَهَا لَهُمْ
“Demikianlah apabila Allah menghendaki pasti Allah akan membinasakan mereka tetapi Allah hendak menguji sebagian kau dengan sebagian yang lain. Dan orang-orang yang syahid pada jalan Allah, Allah tidak akan menyia-nyiakan amal mereka.” (Qs. Muhammad: 4)
Jihad fi sabilillah mempunyai kedudukan yang tinggi dalam Islam, ia merupakan puncaknya dan termasuk ibadah yang sangat utama, bahkan sebagian ulama ada yang menyebutnya sebagai rukun Islam yang keenam.
Jihad fi sabilillah ini disyariatkan menurut Al Qur’an, As Sunnah, dan Ijma.
Dalam Al Alquran Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ
“Diwajibkan atas kau berperang, padahal berperang itu ialah sesuatu yang kau benci. Boleh jadi kau membenci sesuatu, padahal ia sangat baik bagimu, dan boleh jadi kau menyukai sesuatu, padahal ia sangat jelek bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kau tidak mengetahui.” (Qs. Al Baqarah: 216)
Nabi shallallahu alaihi wa sallam juga berjihad dan merintahkan para sobat berjihad. Beliau bersabda,
«مَنْ مَاتَ وَلَمْ يَغْزُ، وَلَمْ يُحَدِّثْ نَفْسَهُ بِغَزْوٍ، مَاتَ عَلَى شُعْبَةِ نِفَاقٍ»
“Barang siapa yang meninggal dunia dan belum sempat berperang, dan tidak terlintas di hatinya untuk berperang, maka ia meninggal dunia di atas salah satu cabang kemunafikan.” (Hr. Ahmad, Muslim, Abu Dawud, dan Nasa’i)
Jihad termasuk syiar Islam yang agung dan puncaknya, kedudukannya dalam agama ini sudah maklum (jelas) dan tetap berlaku hingga hari Kiamat.
Jihad ini terbagi dua, yaitu:
Pertama, jihad fath wa thalab (menaklukkan negeri dan menuntut orang-orang kafir masuk ke dalam Islam). Untuk jihad ini harus terpenuhi syarat-syaratnya, yaitu: adanya imam (pemimpin), negara, dan bendera.
Jihad fath wa thalab ini disyariatkan ketika ada yang menghalangi dakwah, contohnya orang yang beriman disiksa, orang yang hendak masuk Islam dihalangi, atau da’inya dihalangi mendakwahkan Islam. Dan sebelum jihad ini dilakukan, maka pihak yang akan diperangi diberi tiga pilihan; masuk Islam, jizyah, atau perang.
Jihad ini harus seizin imam sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam,
مَنْ أَطَاعَنِي فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ، وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ عَصَى اللَّهَ، وَمَنْ يُطِعِ الأَمِيرَ فَقَدْ أَطَاعَنِي، وَمَنْ يَعْصِ الأَمِيرَ فَقَدْ عَصَانِي، وَإِنَّمَا الإِمَامُ جُنَّةٌ يُقَاتَلُ مِنْ وَرَائِهِ وَيُتَّقَى بِهِ
“Barang siapa yang menaatiku, maka berarti ia taat kepada Allah, dan barang siapa yang mendurhakaiku, maka berarti ia mendurhakai Allah. Barang siapa yang menaati komandan, maka ia telah menaatiku, dan barang siapa yang mendurhakai komandan, maka ia telah mendurhakaiku. Sesungguhnya imam (pemimpin) itu perisai, berperang (harus) di belakangnya dan ia menjadi bentengnya.” (Hr. Bukhari)
Dalam Al Qur’an Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
فَإِنْ رَجَعَكَ اللَّهُ إِلَى طَائِفَةٍ مِنْهُمْ فَاسْتَأْذَنُوكَ لِلْخُرُوجِ فَقُلْ لَنْ تَخْرُجُوا مَعِيَ أَبَدًا وَلَنْ تُقَاتِلُوا مَعِيَ عَدُوًّا إِنَّكُمْ رَضِيتُمْ بِالْقُعُودِ أَوَّلَ مَرَّةٍ فَاقْعُدُوا مَعَ الْخَالِفِين
“Maka jikalau Allah mengembalikanmu kepada suatu golongan dari mereka, kemudian mereka minta izin kepadamu untuk keluar (pergi berperang), maka Katakanlah, "Kamu dilarang keluar bersamaku selama-lamanya dan dilarang memerangi musuh bersamaku. Sesungguhnya kau telah rela tidak pergi berperang kali yang pertama, sebab itu duduklah bersama orang-orang yang tidak ikut berperang." (Qs. At Taubah: 83)
Ayat di atas memperlihatkan bahwa jihad itu tergantung izin imam, dan pada ketika itu imamnya ialah Nabi kita Muhammad shallallahu alaihi wa sallam.
Kedua, jihad daf’ (membela diri, kehormatan. Harta, dan negara). Hal ini hukumnya wajib bagi penduduk setempat ketika negerinya diserang musuh. Jika mereka lemah, maka negeri tetangga membantunya, dst.
Untuk jihad ini tidak disyaratkan harus ada izin dari imam (pemerintah). Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah berkata, “Tidak boleh suatu pasukan berperang kecuali dengan izin imam betapa pun keadaannya, sebab yang ditujukan berperang dan berjihad ialah waliyyul amri (pemerintah); bukan orang-perorang. Orang-perorang mengikuti keputusan Ahlul Halli wal Aqdi (dewan pemerintah yang tetapkan kebijakan), sehingga dilarang bagi seseorang berperang tanpa izin imam kecuali ketika membela diri, yakni ketika musuh menyerang mereka secara tiba-tiba, dimana mereka mengkhawatirkan bahayanya, maka ketika itulah mereka berhak membela diri mereka, dan pada ketika itu memang harus berperang.” (Lihat Asy Syarhul Mumti 8/22)
Untuk jihad diharapkan persiapan, yaitu:
Pertama, persiapan dari sisi tarbiyah imaniyah (pembinaan rohani), dimana umat ini telah menegakkan hakikat ubudiyah kepada Allah Azza wa Jalla, dan jiwa mereka telah terbina di atas kitabullah, sunnah Rasul-Nya, serta siap membela agama Allah dan syariat-Nya, dan Allah akan menolong orang yang menolong agama-Nya.
Kedua, persiapan fisik dan materi, yakni menyiapkan pasukan dan perlengkapan untuk melawan musuh-musuh Allah serta memerangi mereka, sebagaimana firman-Nya,
وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ
“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kau sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kau menggentarkan musuh Allah dan musuhmu, dan orang orang selain mereka yang kau tidak mengetahuinya; sedangkan Allah mengetahuinya.” (Qs. Al Anfaal: 60)
(Lihat pula kutaib (buku ringkas) Mujmal Masa’ilil Iman Al Ilmiyyah Fi Ushulil Aqidah As Salafiyyah karya lima murid Syaikh Al Albani)
Ta’rif (Definisi) Jihad
Jihad secara bahasa artinya mengerahkan kemampuan dalam memerangi musuh. Adapun secara istilah, jihad ialah berperang biar kalimatullah menjadi tinggi, dan kata tersebut juga meliputi hal lain di luar perang.
Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Jenis jihad yang fardhu ain itu bisa dengan hati, lisan, harta, maupun dengan tangan. Oleh sebab itu, setiap muslim harus berjihad dengan salah satu dari beberapa hal ini.”
Jihad juga berlaku pada jihad melawan hawa nafsu, setan, dan orang-orang fasik.
Jihad melawan hawa nafsu ialah dengan mempelajari duduk masalah agama, mengamalkannya, kemudian mengajarkannya.
Jihad melawan setan ialah dengan menolak syubhat yang dibawanya serta syahwat yang dihiasnya.
Sedangkan jihad melawan orang-orang kafir ialah dengan tangan, harta, lisan, dan hati. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,
«جَاهِدُوا الْمُشْرِكِينَ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ وَأَلْسِنَتِكُمْ»
“Berjihadlah melawan orang-orang musyrik dengan harta, jiwa, dan lisanmu.” (Hr. Abu Dawud dan Nasa’i, dishahihkan oleh Al Albani)
Adapun jihad melawan orang-orang fasik, maka bisa dengan tangan, lisan, maupun hati sesuai kemampuan dalam mengingkari kemungkaran.
Hukum Jihad
Jihad hukumnya fardhu kifayah, yakni jikalau sudah ada yang melakukannya, maka bagi yang lain tidak wajib, namun hanya sunah. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنْفِرُوا كَافَّةً فَلَوْلَا نَفَرَ مِنْ كُلِّ فِرْقَةٍ مِنْهُمْ طَائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنْذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ
“Tidak sepatutnya bagi kaum mukmin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari setiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka perihal agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu sanggup menjaga dirinya.” (Qs. At Taubah: 122)
Jihad juga sebaik-baik ibadah sunah yang dilakukan seseorang.
Nash-nash yang memerintahkan dan mendorong berjihad sangat berbagai dalam Al Qur’an maupun As Sunnah. Di antaranya firman Allah Ta’ala,
إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ وَعْداً عَلَيْهِ حَقّاً فِي التَّوْرَاةِ وَالْأِنْجِيلِ وَالْقُرْآنِ وَمَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ مِنَ اللَّهِ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمُ الَّذِي بَايَعْتُمْ بِهِ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memperlihatkan nirwana untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; kemudian mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) kesepakatan yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan Al Quran. Siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kau lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” (Qs. At Taubah: 111)
Sedangkan dalam As Sunnah, di antaranya ialah hadits berikut:
عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ، أَنَّ رَجُلًا أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: أَيُّ النَّاسِ أَفْضَلُ؟ فَقَالَ: «رَجُلٌ يُجَاهِدُ فِي سَبِيلِ اللهِ بِمَالِهِ وَنَفْسِهِ» ، قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «مُؤْمِنٌ فِي شِعْبٍ مِنَ الشِّعَابِ يَعْبُدُ اللهَ رَبَّهُ، وَيَدَعُ النَّاسَ مِنْ شَرِّهِ»
Dari Abu Sa'id Al Khudri, bahwa ada seorang yang tiba kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam dan berkata, "Siapakah orang yang paling utama?" Beliau bersabda, "Seorang yang berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwanya." Ia bertanya lagi, "Kemudian siapa?" Beliau bersabda, "Seorang mukmin yang berada di salah satu lereng gunung; beribadah kepada Allah Tuhannya dan menjauhi keburukan manusia." (HR. Bukhari dan Muslim)
عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رضي الله عنه، قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: «مَثَلُ المُجَاهِدِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ، وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِمَنْ يُجَاهِدُ فِي سَبِيلِهِ، كَمَثَلِ الصَّائِمِ القَائِمِ، وَتَوَكَّلَ اللَّهُ لِلْمُجَاهِدِ فِي سَبِيلِهِ، بِأَنْ يَتَوَفَّاهُ أَنْ يُدْخِلَهُ الجَنَّةَ، أَوْ يَرْجِعَهُ سَالِمًا مَعَ أَجْرٍ أَوْ غَنِيمَةٍ»
Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Perumpamaan orang yang berjihad di jalan Allah –dan Allah lebih mengetahui siapa yang berjihad di jalan-Nya- ialah menyerupai orang yang berpuasa dan shalat malam. Allah menjamin untuk orang yang berjihad di jalan-Nya, jikalau Allah wafatkan, maka Dia akan memasukkannya ke surga, atau mengembalikannya dalam keadaan selamat dengan membawa pahala atau ghanimah." (HR. Bukhari)
Bersambung…
Wallahu a’lam wa shallallahu ‘alaa Nabiyyina Muhammad wa ‘alaa alihi wa shahbihi wa sallam, walhamdulillahi Rabbil alamin.
Marwan bin Musa
Maraji’: Fiqhus Sunnah (Syaikh Sayyid Sabiq), Al Mulakhkhash Al Fiqhi (Syaikh Dr. Shalih Al Fauzan), Mudzakkiratul Fiqh (Syaikh M. Bin Shalih Al Utsaimin), Minhajul Muslim (Abu Bakar Al Jazairiy), Tamamul Minnah fi Fiqhil Kitab wa Shahihis Sunnah (Adil bin Yusuf Al Azzazi), Mujmal Masa’ilil Iman Al Ilmiyyah (Lima murid Syaikh Al Albani), Maktabah Syamilah versi 3.45, dll.

Sumber http://wawasankeislaman.blogspot.com/

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Khazanah Risalah Jihad (1)"

Post a Comment