Khazanah Mengqadha Shalat

بسم الله الرحمن الرحيم
dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah Khazanah Mengqadha Shalat
Mengqadha Shalat
Segala puji bagi Allah Rabbul 'alamin, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat, amma ba'du:
Berikut pembahasan ihwal mengqadha shalat, semoga Allah menimbulkan penyusunan risalah ini tulus karena-Nya dan bermanfaat, Allahumma aamin.
Mengqadha Shalat
Mengqadha shalat maksudnya melaksanakan shalat setelah lewat waktunya.
Para ulama sepakat, bahwa mengqadha shalat hukumnya wajib bagi orang yang lupa dan tidur berdasarkan sabda Rasulullah shallalahu alaihi wa sallam,
«إِنَّهُ لَيْسَ فِي النَّوْمِ تَفْرِيطٌ، إِنَّمَا التَّفْرِيطُ فِي اليَقَظَةِ، فَإِذَا نَسِيَ أَحَدُكُمْ صَلَاةً، أَوْ نَامَ عَنْهَا، فَلْيُصَلِّهَا إِذَا ذَكَرَهَا»
 “Sesungguhnya tidur itu bukan meremehkan. Meremehkan hanyalah ketika jaga (tidak tidur). Jika salah seorang di antara kau lupa shalat atau tertidur, maka hendaklah ia shalat ketika ingat.” (Hr. Tirmidzi, dishahihkan oleh Al Albani)
Orang yang pingsan tidak perlu mengqadha, kecuali bila ia sadar di ketika masih ada waktu untuk melaksanakan wudhu dan masuk ke dalam shalat.
Abdurrazzaq meriwayatkan dengan sanadnya yang hingga kepada Nafi, bahwa Ibnu Umar suatu kali mencicipi sakit yang menciptakan dirinya tidak sadar hingga ia meninggalkan shalat. Ketika ia sadar, maka ia tidak melaksanakan shalat yang ditinggalkannya.
Dari Ibnu Juraij, dari Ibnu Thawus, dari ayahnya, bahwa apabila orang yang sakit pingsan, kemudian sadar, maka ia tidak perlu mengulangi (mengqadha) shalatnya.
Ma’mar berkata, “Aku pernah bertanya kepada Az Zuhri ihwal orang yang pingsan, ia menjawab, “Tidak perlu mengqadha.”
Dari Hammad bin Salamah, dari Yunus bin Ubaid, dari Al Hasan Al Bashri dan Muhammad bin Sirin, bahwa keduanya menyatakan ihwal orang yang pingsan, “Dia tidak perlu mengulang (mengqadha) shalat yang ketinggalan olehnya selama pingsannya itu.”
Adapun orang yang sengaja meninggalkan shalat, maka berdasarkan jumhur ulama, bahwa ia berdosa, dan ia harus mengqadha.
Ibnu Taimiyah berkata, “Orang yang meninggalkan shalat secara sengaja tidak disyariatkan mengqadha, dan tidak sah, bahkan hendaknya ia memperbanyak shalat sunah.”
Ibnu Hazm membahas secara mendalam ihwal duduk kasus ini, dan berikut ringkasannya:
Orang yang sengaja meninggalkan shalat hingga lewat waktunya tidak bisa diqadha selamanya. Akan tetapi, hendaknya ia memperbanyak amalan kebaikan dan shalat sunah semoga timbangan kebaikannya berat pada hari Kiamat, dan hendaknya ia bertaubat serta beristighfar kepada Allah Azza wa Jalla.
Akan tetapi, berdasarkan Abu Hanifah, Malik, dan Syafi’i, bahwa orang itu harus mengqadhanya meskipun telah lewat waktunya. Bahkan Malik dan Abu Hanifah berpendapat, barang siapa yang sengaja meninggalkan shalat atau beberapa shalat, maka ia harus melakukannya sebelum tiba waktu shalat berikutnya bila yang sengaja ia tinggalkan ialah lima kali atau kurang dari itu baik waktu yang hadir itu sudah lewat atau belum. Apabila yang ia tinggalkan lebih dari lima kali shalat, maka ia memulai shalat yang hadir waktunya. (Demikian pendapat para imam).
Bukti benarnya pendapat kami (Ibnu Hazm ihwal tidak perlu mengqadha), ialah firman Allah Ta’ala,
فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ (4) الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ (5)
“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat,--(yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya,” (Qs. Al Maa’un: 4-5)
فَخَلَفَ مِنْ بَعْدِهِمْ خَلْفٌ أَضَاعُوا الصَّلَاةَ وَاتَّبَعُوا الشَّهَوَاتِ فَسَوْفَ يَلْقَوْنَ غَيًّا
“Maka datanglah sehabis mereka, pengganti (yang jelek) yang menyia-nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, mereka kelak akan menemui kesesatan,” (Qs. Maryam: 59)
Jika sekiranya orang yang sengaja meninggalkan shalat masih sanggup melaksanakan shalat setelah lewat waktunya tentu ia tidak akan diancam dengan ‘wail’ (kecelakaan) dan tidak akan diancam dengan ‘menemui kesesatan’ sebagaimana ‘wail’ dan ‘kesesatan’ tidak tertuju kepada orang yang menundanya hingga selesai waktunya dimana ia sanggup mengejarnya.
Di samping itu, Allah Ta’ala telah menimbulkan untuk setiap shalat fardhu waktu yang telah ditetapkan awal dan akhirnya; masuk kapan waktunya dan akan batal di waktu tertentu, sehingga tidak ada perbedaan antara orang yang shalat sebelum tiba waktunya dan setelah lewat waktunya, sebab keduanya shalat di luar waktu, dan ini bukanlah maksudnya mengqiaskan yang satu dengan yang lain, bahkan keduanya sama dalam hal melampaui batasan Allah Azza wa Jalla, Dia berfirman,
وَمَنْ يَتَعَدَّ حُدُودَ اللَّهِ فَقَدْ ظَلَمَ نَفْسَهُ
“Barang siapa yang melanggar hukum-hukum Allah, maka bekerjsama ia telah berbuat zalim terhadap dirinya sendiri.”  (Qs. Ath Thalaq: 1)
Selain itu qadha juga penetapan kewajiban yang syar’i, sedangkan syara dilarang ditetapkan selain oleh Allah Azza wa Jalla melalui mulut Rasul-Nya shallallahu alaihi wa sallam. Oleh sebab itu, kami bertanya kepada orang yang mewajibkan qadha bagi orang yang meninggalkan shalat dengan sengaja, ‘Beritahukanlah kepada kami shalat yang engkau perintahkan untuk dikerjakan; apakah termasuk yang diperintahkan Allah atau tidak?’ Jika mereka menyampaikan bahwa yang memerintahkan ialah syara, maka kami katakan, “Kalau demikian, orang yang sengaja meninggalkannya bukanlah orang yang berbuat maksiat, sebab ia telah mengerjakan perintah Allah Azza wa Jalla, dan tidak berdosa –jika melihat pendapat kalian- serta tidak ada celaan bagi orang yang sengaja meninggalkan shalat hingga lewat waktunya. Tentunya hal ini tidak akan diucapkan oleh seorang muslim.
Jika mereka mengatakan, “Itu bukan termasuk yang diperintahkan Allah Ta’ala.”  Maka kita katakan, “Kalian benar.”
Dengan demikian, jawaban ini sudah cukup kalau mereka mau mengakui, bahwa yang mereka perintahkan bukanlah perintah Allah Azza wa Jalla.
Selanjutnya kami bertanya kepada mereka ihwal orang yang sengaja meninggalkan shalat setelah lewat waktunya, “Apakah hal itu merupakan ketaatan atau kemaksiatan?” Jika mereka menyampaikan sebuah ketaatan, maka berarti mereka telah menyelisihi ijma kaum muslimin semuanya yang telah pasti serta menyelisihi Al Qur’an dan As Sunnah yang shahih, dan bila mereka mengatakan, bahwa itu ialah maksiat, maka mereka benar, dan termasuk hal yang batil bila kemaksiatan menggantikan ketaatan.
Selain itu, Allah Ta’ala juga telah memutuskan waktu-waktu shalat melalui mulut Rasul-Nya shallallahu alaihi wa sallam dan menimbulkan shalat pada waktunya masing-masing; bukan sebelum dan bukan setelahnya. Hal ini termasuk hal yang tidak diperselisihkan oleh seorang pun dari umat ini. Kalau sekiranya boleh mengerjakan shalat setelah lewat waktunya tentu tidak ada faedahnya Rasulullah shalallallahu alaihi wa sallam memilih selesai waktunya, dan hanya ucapan sia-sia, Mahasuci Allah dari hal tersebut.
Di samping itu, semua amal dikaitkan dengan waktu tertentu yang tidak sah di luar waktunya. Jika sah di luar waktunya, maka berarti waktu-waktu itu bukanlah waktunya, dan ini cukup jelas, wa billahit taufiq.
Selanjutnya Ibnu Hazm –setelah berbicara secara panjang lebar- berkata, “Kalau sekiranya mengqadha shalat itu wajib bagi orang yang meninggalkan shalat setelah lewat waktunya, tentu Allah Ta’ala dan Rasul-Nya shallallahu alaihi wa sallam tidak akan membiarkannya dan pasti akan menerangkannya, padahal Dia tidak pernah lupa, dan syariat yang tidak ada dalam Al Qur’an dan As Sunnah ialah batil.
Telah shahih dari Nabi shalllallahu alaihi wa sallam, bahwa barang siapa yang tertinggal dari shalat Ashar, maka seperti ia kehilangan keluarga dan hartanya, sehingga benarlah bahwa orang yang telah tertinggal itu tidak bisa mengejarnya. Jika ia bisa melaksanakan yang telah luput itu, sebagaimana orang yang lupa, maka berarti bukan luput. Hal ini tidak perlu dipermasalahkan lagi, umat juga setuju bahwa shalat itu apabila telah lewat waktunya berarti ia telah luput berdasarkan ijma yang telah yakin, dan bila masih bisa diqadha dan dilakukan, berarti pernyataan shalat itu telah luput ialah dusta dan batil. Maka sanggup dipastikan, bahwa mustahil mengqadha shalat selamanya.
Di antara ulama yang sependapat dengan kami ialah Umar bin Khaththab dan puteranya Abdullah, Sa’ad bin Abi waqqash, Salman Al Farisi, Ibnu Mas’ud. Al Qasim bin Muhammad bin Abu Bakar, Badil Al Uqailiy,  Muhammad bin Sirin, Mutfharrif bin Abdullah, Umar bin Abdul Aziz, dan lain-lain.
Ibnu Hazm juga menyatakan, bahwa Allah Ta’ala sama sekali tidak memperlihatkan udzur menunda shalat hingga lewat waktunya bagi mereka yang diperintahkan shalat dalam keadaan bagaimana pun, baik dalam pertempuran atau peperangan, kondisi mengkhawatirkan, sakit, atau safar. Allah Ta’ala berfirman,
وَإِذَا كُنْتَ فِيهِمْ فَأَقَمْتَ لَهُمُ الصَّلَاةَ فَلْتَقُمْ طَائِفَةٌ مِنْهُمْ مَعَكَ
“Dan apabila kau berada di tengah-tengah mereka (sahabatmu) kemudian kau hendak mendirikan shalat tolong-menolong mereka, maka hendaklah segolongan dari mereka bangun (shalat) besertamu…dst. (Qs. An Nisaa: 102)
فَإِنْ خِفْتُمْ فَرِجَالًا أَوْ رُكْبَانًا
“Jika kau dalam keadaan takut (bahaya), maka shalatlah sambil berjalan atau berkendaraan.“ (Qs. Al Baqarah: 239)
Allah tidak memperlihatkan kesempatan menunda shalat hingga lewat waktunya bagi orang yang sakit betapa pun berat sakitnya, bahkan Dia memerintahkan bahwa bila orang sakit tidak sanggup berdiri, boleh shalat sambil duduk, bila tidak sanggup duduk, boleh shalat sambil berbaring, dan boleh dengan tayammum bila tidak ada air, dan boleh pula tanpa tayammum bila tidak bisa memakai debu. Di manakah keterangan yang membolehkan meninggalkan shalat hingga lewat waktunya, kemudian ia menyuruhnya mengqadha shalat setelah lewat waktu, dan menyatakan bahwa hal itu cukup? Hal ini tidak dijumpai baik dalam Al Qur’an, As Sunnah yang shahih maupun yang dhaif, pendapat sahabat, maupun qiyas.
Ibnu Hazm melanjutkan pernyataannya, adapun pendapat kami bahwa orang yang sengaja meninggalkan shalat hingga lewat waktunya harus bertaubat, memohon ampunan kepada Allah Azza wa Jalla, serta memperbanyak amalan sunat, maka berdasarkan firman Allah Ta’ala,
فَخَلَفَ مِنْ بَعْدِهِمْ خَلْفٌ أَضَاعُوا الصَّلَاةَ وَاتَّبَعُوا الشَّهَوَاتِ فَسَوْفَ يَلْقَوْنَ غَيًّا (59) إِلَّا مَنْ تَابَ وَآمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا فَأُولَئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ وَلَا يُظْلَمُونَ شَيْئًا (60)
“Maka datanglah sehabis mereka, pengganti (yang jelek) yang menyia-nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, mereka kelak akan menemui kesesatan,--Kecuali orang yang bertaubat, beriman, dan berinfak saleh, maka mereka itu akan masuk nirwana dan tidak dianiaya (dirugikan) sedikitpun,” (Qs. Maryam: 59-60)
وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ
“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat kepada Allah, kemudian memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka.” (Qs. Ali Imran: 135)
فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ (7) وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ (8)
“Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, pasti ia akan melihat (balasan)nya.--Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, pasti Dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Qs. Az Zalzalah: 7-8)
وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا
“Kami akan memasang timbangan yang sempurna pada hari Kiamat, maka tidaklah dirugikan seseorang barang sedikitpun.” (Qs. Al Anbiya: 47)
Para ulama juga telah sepakat, dan itu pula yang ditunjukkan oleh nash-nash seluruhnya, yaitu bahwa amalan sunah mempunyai kebaikan yang hanya Allah mengetahui kadar jumlahnya, demikian pula amalan fardhu juga mempunyai kebaikan yang hanya Allah yang mengetahui kadar jumlahnya.
Oleh sebab itu, tentu saja kepingan dari yang sunah ini bila banyak sanggup mengimbangi kepingan dari yang fardhu dan menambahkannya. Di samping itu, Allah Ta’ala juga telah memberitahukan, bahwa Dia tidak akan menyia-nyiakan amal orang yang berinfak dan bahwa kebaikan sanggup menghapuskan kesalahan (Lihat Fiqhus Sunnah ihwal Qadha’ush Shalah).
Wallahu a’lam wa shallallahu ‘alaa Nabiyyina Muhammad wa ‘alaa alihi wa shahbihi wa sallam.
Marwan bin Musa
Maraji’: Fiqhus Sunnah (Syaikh Sayyid Sabiq), Maktabah Syamilah versi 3.45, dll.

Sumber http://wawasankeislaman.blogspot.com/

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Khazanah Mengqadha Shalat"

Post a Comment